Jumaat, 18 Mac 2011

Situasi 32

Perli

Masyarakat Melayu suatu ketika dahulu sering menggunakan bahasa kiasan atau memerli untuk mengutuk atau menyindir seseorang. Amalan memerli ini signifikan dengan penggunaan pepatah Melayu dalam menasihati seseorang. Pada pendapat saya, perli ini cukup bagus untuk menyedarkan seseorang yang melakukan kesalahan. Selain itu, perli juga dapat menjaga air muka seseorang yang ditegur. Walau bagaimanapun, amalan memerli orang ini perlulah dikawal supaya tidak berlebihan yang akan menyebabkan berlakunya pergaduhan.

Joyah: Hai, jemur baju ke tu?
Minah: Eh tak lah. Saya tengah masak.

Di dalam perbualan di atas, Minah telah memerli Joyah yang masih bertanya tentang apa yang dilakukan oleh Minah walaupun dia sudah mengetahuinya. Saya akan memaparkan sebuah video tentang aktiviti memerli ini.


video


IIR: Aku memang suka perli orang. Hehehe.. :-)

Tiada ulasan:

Catat Ulasan